oleh

Cegah Kluster Pengungsian, Sat Brimobda Sulbar Semprotkan desinfektan di Tenda Penggusi

BelajangNews – Hampir satu bulan berlalu pasca gempa berkekuatan 6.2 SR yang mengguncang wilayah Kab. Mamuju dan Majene Sulawesi Barat.

Rasa takut dan trauma akibat kejadian tersebut nampaknya masih terus membayangi sehingga sebagian Masyarakat masih memilih untuk bertahan tinggal di tenda-tenda Pengungsian untuk menghindari kemungkinan adanya gempa susulan.

Di sisi lain, tenda-tenda pengungsian yang ditempati oleh banyak orang dan tidak adanya penerapan protokol Kesehatan ini justru sangat berpotensi menjadi cluster baru penyebaran virus covid-19.

Untuk itu, Guna mengantisipasi munculnya kluster baru, Sat Brimboda Sulbar melakukan penyemprotan desinfektan di tenda-tenda pengungsian yang ada di posko Polda Sulbar dan Posko Stadion Manakarra, Sabtu (13/02/21).

Ditemui disela-sela Penyemprotan, Dansat Brimob Kombes Pol Iwan Sazali mengatakan bahwa pihaknya sebagai garda terdepan dalam penanggulangan penyebaran Covid-19 menilai sangat perlunya penyompretan desinfektan ditenda-tenda pengungsian agar warga tetap merasa aman.

Selain itu, Pihaknya menghimbau kepada para pengungsi agar tetap menjaga kebersihan dan menerapkan protokol Kesehatan sehingga peningkatan angka kasus postif bisa dihindari.

“Hari ini kita lakukan penyemprotan desinfektan ke tenda-tenda pengungsian untuk mengantisipasi adanya cluster baru lantaran banyak warga yang tinggal di satu tenda atau di satu tempat”, tutur Dansat Brimob.

Komentar